Menatap Pesona Sunset Bumi Tanadoang

Menatap Pesona Sunset  Bumi Tanadoang

Follow by Email

Jumat, 30 Desember 2011

Kisah Sang Peternak Kambing Di Tengah Lahan Tandus Berbatu

Melakoni pekerjaan sebagai seorang peternak budidaya kambing lokal di tengah perkampungan tandus berbatu, tentu, bukanlah sebuah hal yang mudah untuk dikerjakan oleh lelaki Yaman (53 thn), Warga Desa Sambali, Kecamatan Pasimarannu, Kabupaten Kepulauan Selayar, Sulawesi-Selatan, yang telah hampir kurang lebih tiga tahun menggeluti profesinya sebagai seorang peternak kambing lokal di kampung halamannya.
Akan tetapi, perjuangan panjang seorang Yaman, untuk bisa menumbuh kembangkan budidaya peternakan kambing di Desa Sambali, bukan hanya sekedar isapan jempol.
Terbukti, peternakan kambing yang mulai dirintisnya sejak tahun 2009 tersebut, kini, telah berkembang pesat. Hal itu sangat jelas terlihat, dari tingkat perkembang biakan kambing miliknya,  yang kini berjumlah, 200 ekor. Padahal dulunya, Yaman hanya memiliki 30 ekor kambing piaraan.
Andai tak terserang penyakit di awal tahun 2011 lalu, kambing-kambing tersebut, kemungkinannya,  telah mencapai 300 ekor. Kendati demikian, Yaman tidak lantas berkecil hati.
Dia tetap yakin dan percaya, “saban hari”, kawasan pengandangan kambing yang dirintisnya di atas lahan seluas 10 Ha, akan jauh lebih berkembang dari kondisinya saat sekarang ini.  
Bahkan, saat wartawan menyambanginya belum lama ini, Yaman dengan kebesaran hatinya menyatakan, kesiapan untuk menjadi suplayer bibit, bagi para peternak kambing di seluruh pelosok nusantara.
Yaman juga mengaku siap, melayani pesanan bagi warga masyarakat yang membutuhkan ketersediaan kambing untuk keperluan pesta perjamuan ataupun khitanan.
  Kambing-kambing tersebut, rencananya akan dijual dengan harga bervariasi berdasarkan ukuran dan jenis kelaminnya. Untuk kambing betina, harga jualnya berkisar Rp. 400.000,-.
Khusus, untuk kambing pejantan, harga jualnya bisa berkisar antara Rp. 500.000,- sampai Rp. 1.800.000,- per satu ekor, pungkasnya kepada wartawan hari, Senin, (26/12) pagi kemarin.  (fadly syarif)  

SMA Negeri 1 Pasimarannu Nantikan Sentuhan Perhatian Pemerintah Pusat

Program pemerataan pendidikan antara wilayah kepulauan dan daratan yang dituangkan Kementerian Pendidikan Nasional melalui penyaluran anggaran pembangunan penambahan ruang kelas belajar tahun anggaran 2011, mendapat sambutan hangat dari lingkungan tenaga pendidik SMA Negeri 1 Pasimarannu, Kabupaten Kepulauan Selayar, Sulsel.
Ucapan terima kasih dan penghargaan disampaikan secara khusus oleh Kepala SMA Negeri 1 Pasimarannu, H. Zainal Abidin, S.Pd, terhadap jajaran Kementrian Pendidikan Nasional.
Ucapan terima kasih tersebut, disampaikan Zainal, atas apresiasi dan dukungan penuh pemerintah pusat melalui Kementrian Pendidikan Nasional dalam rangka menyukseskan penerapan program pemerataan pendidikan antara wilayah daratan dan kepulauan, termasuk salah satunya yang telah dilaksanakan di Kabupaten Kepulauan Selayar.
Terlebih lagi, pada tahun anggaran 2011 ini, “SMA Negeri 1 Pasimarannu ikut kecipratan jatah anggaran pembangunan 2 unit gedung ruang kelas belajar tambahan, senilai Rp. 240.000.000,-“.
Sebagai ungkapan rasa syukur,  panitia pembangunan gedung bekerjasama dengan komite sekolah, langsung bekerja keras untuk merampungkan kedua bangunan ruang kelas belajar tambahan dimaksud, yang saat ini telah selesai sekira 50 %, ujar Zaina menambahkan.
Pihaknya berharap, pemerintah pusat tidak akan pernah merasa lelah dalam memberikan bentuk perhatian seriusnya terhadap upaya peningkatan kualitas sumber daya manusia anak didik di daerah terpencil dan terisolir.
Terutama, dalam rangka untuk mengatasi kesenjangan dunia pendidikan yang dilatar belakangi oleh persoalan keterbatasan ruang fasilitas belajar, mobiler, bangku, dan meja belajar siswa.
Kendala yang diakui diakui Zainal, merupakan bias dari masih relatif sangat terbatasnya nilai anggaran pendidikan yang dialokasikan pemerintah kabupaten di dalam proses pembahasan dan penyusunan APBD setiap tahunnya.
Akibatnya, sejumlah sekolah di Kabupaten Kepulauan Selayar masih harus tetap memberlakukan jam belajar pagi-sore. Kendati, sistem pembelajaran pagi-sore dinilai sangat tidak efektif untuk diberlakukan.
Sebab pada sore hari, siswa dinilai mulai mengalami penurunan daya serap dan konsentrasi di dalam menerima materi pembelajaran yang disampaikan guru bidang study di dalam ruang kelas belajar.
Terkait hal tersebut, pihak tenaga pengajar di lingkungan SMA Negeri 1 Pasimarannu, kembali menitipkan harapan besar. “kiranya, pemerintah pusat melalui Kementrian Pendidikan Nasional, dapat sekali lagi mengalokasikan anggaran pembangunan, 2 unit  gedung ruang kelas belajar tambahan untuk SMA Negeri 1 Pasimarannu, Kabupaten Kepulauan Selayar, Sulawesi-Selatan”.
Disamping, pihak sekolah juga sangat mengharapkan, segera terbangunnya Gedung Laboratorium Computer, Musholla Sekolah, perumahan guru dan kepala sekolah, serta pemenuhan, kekurangan 75 unit bangku, dan meja belajar siswa di lingkungan SMA Negeri 1 Pasimarannu, kunci putra kelahiran Kabupaten Bulukumba ini.(fadly syarif)

          

          

KLM. Fajar Mentari Meledak Di Perairan Bone Kebo, Tanjung Bira

Perairan Bone Kebo, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi-Selatan kembali menelan korban, menyusul terbakarnya, sebuah kapal pengangkut bahan bakar minyak bernama KLM. Fajar Mentari. Kapal ini bertolak meninggalkan Pelabuhan Lappe’e, Kabupaten Bulukumba, sekira pukul  04.00 subuh, hari Jumat, ( dengan tujuan dermaga Rauf Rahman, Benteng Selayar.  
Saat meninggalkan pelabuhan Lappe’e, Kabupaten Bulukumba, kondisi cuaca terpantau sangat teduh.  Sehingga, penyebab kecelakaan belum diketahui pasti. KLM. Fajar Mentari dikabarkan meledak, setelah dua jam melakukan perjalanan dari pelabuhan Lappe’e, tepatnya, pada titik koordinat 538’-36,24” S dan 120-53’ 16,82” T, (Elev 1682 m).
Kapal bernomor lambung 30 GT  yang dikemudikan Ambo Seng alias Antri ini, berangkat meninggalkan pelabuhan Lappe’e dengan mengangkut sedikitnya 25 ton bahan bakar minyak jenis bensin, dan solar.
Kendati demikian, tidak korban jiwa dalam insiden meledaknya KLM. Fajar Mentari. Pasalnya, nakhoda atas nama, Ambo Seng Alias Antri, berikut tiga orang anak buah kapal, berhasil ditolong oleh KLM. Restu Ilahi yang dikemudikan Daddi, dari Pelabuhan Lappe’e.
Dari empat orang anak buah kapal, salah satu diantaranya diketahui bernama Rifal yang beberapa pekan lalu, sempat ikut terjebak pada musibah tenggelamnya kapal pengangkut bahan bakar minyak KLM. Sinar Bahagia di lokasi kejadian yang sama.
Informasi yang sempat dihimpun wartawan menyebutkan, kapal naas ini diketahui merupakan milik Firdaus alias Daus, nakhoda KLM. Sinar Bahagia yang sempat dikabarkan tenggelam di perairan Bone Kebo, Tanjung Bira, Kabupaten Bulukumba (16/12) lalu.(fadly syarif)
   

TOP RELEASE

Gaul Cell Selayar

Gaul Cell Selayar
Jual Beragam Jenis Telefon Selular & Melayani Service Kerusakan Ponsel